"Selamat Datang di Website SD Plus Hang Tuah 1 Jakarta"

Biografi Laksamana TNI (Purn) R. Soebono

Raden Soebono dilahirkan di kota gudeg Yogyakarta , tepatnya pada tanggal 27 Juni 1927. Saat itu situasi dan kondisi bangsa Indonesia masih dalam cengkeraman penja jah Belanda.  Meskipun begitu  sebagai anak seorang priyayi Jawa dia  dapat menempuh pendidikan dasar bagi anak-anak pribumi yakni Hollands Indische School (HIS) dan menyelesaikannya pada tahun 1939

Menjelang kedatangan penjajah Jepang pendidikan Sekolah Menengah Pertama (SMP) dapat diselesaikan pada tahun 1942, dua tahun kemudian tepatnya tahun 1944 pendidikan  SMT (Sekolah Menengah Teknik) pun dapat diselesaikannya 

Pendidikan Kemiliteran

Setelah proklamasi kemerdekaan RI 17 Agustus 1945  R. Soebono memutuskan untuk bergabung dengan Angkatan Laut. Pada tahun 1947 dia mengawali pendidikan  L.O (Latihan Opsir) di Kalibakung, Tegal. Satu tahun kemudian mengikuti pendidikan di Special Operation  di Sarangan. Adapun pendidikan luar negeri yang diikutinya antara lain Spec Torpedo off Koninklijke Marine Den Helder negeri Belanda pada tahun 1952, Torpedo Control Course Plymouth, Amerika Serikat tahun 1953, Motor Torpedo Boat (MTB) di Portsouth,1953, Kursus Ulangan dan Tambahan Perwira (KUTP)/DIP tahun 1957 dan terakhir mengikuti pendidikan reguler di Seskoal Angkatan-2 pada tahun 1964

Penguasaan bahasa asing merupakan prasyarat utama bagi pengemba-ngan karier para perwira Angkatan Laut dan R. Soebono mampu menguasai bahasa Ingris maupun Belanda.  Sebagai orang yang lahir dan dibesarkan di Jawa tentu saja dia dapat aktif berbahasa Jawa.

Karier dan Jabatan

Terhitung sejak tanggal 1 Agustus 1946 R. Soebono dengan pangkat letnan dua sudah  bergabung dengan Angkatan Laut di Pangkalan IX ALRI Probolinggo menjabat Wakil Komandan Navigasi. Kemudian pada tahun 1948 dengan pangkat letnan satu  menjabat Kepala Seksi AL Staf Umum II di Yogyakarta. Saat terjadi Aksi Militer Belanda ke-2 di Yogyakarta, dia sempat ditawan Belanda di kota tersebut dan kemudian dipindahkan ke Ambarawa. Sebagai seorang pelaut, jabatan yang diembannya tidak  jauh dari kapal ke kapal. Setelah terjadi pengakuan kedaulatan RI , berturut-turut pernah dia menjabat sebagai Perwira I RI Hang Tuah, Perwira I RI Radjawali dan Komandan RI Amphis. Pada tahun 1951 dia ditarik ke darat untuk menjadi Ajudan di Komando Daerah Maritim Surabaya (KDMS) dan kemudian  kembali lagi ke laut menjadi Komandan RI Tenggiri

Tahun 1952 diperbantukan ke Sekolah Angkatan Laut (SAL) di Pasiran, Surabaya dan setahun berikutnya menjabat Kepala Staf Eskwadron RI Gadjahmada. Keahlian dan kecakapannya sebagai seorang pelaut, menjadikan dirinya dipercaya sebagai Instruktur di Institut Angkatan Laut (IAL), Surabaya pada tahun 1954. Selama dua tahun menjadi instruktur,  pemimpin angkatan laut  mempercayakan kembali kepadanya sebagai Perwira I RI Gadjahmada. Dengan pangkat mayor laut, pada tahun 1957, R. Soebono ditunjuk menjabat sebagai Komandan KALU, setahun kemudian dia dipercaya kembali  menjadi Perwira I RI Gadjahmada. Dasa warsa tahun 1950-an seringkali terjadi berbagai pemberontakan spratis bersenjata di berbagai daerah yang melibatkan anggota-anggota tentara. Oleh sebab itu tidaklah mengherankan apabila pada tahun 1957 R, Soebono ditunjuk menjadi hakim perwira di pengadilan tentara di kota Surabaya, Makassar maupun Ambon. Lebih kurang satu tahun menjadi hakim perwira, dari tahun 1950-1960 dia dipercaya menjabat sebagai Komandan Jenis Pembantu kapal Selam (Kojenkasel), Komandan RI Siliwangi dan Komandan KT 203 

Sejak tanggal 26 April 1961 dipromosikan menjadi Komandan Satuan Tugas (ST) 12,  satu bulan kemudian pangkatnya naik menjadi letnan kolonel. Di tengah-tengah gencarnya pencananngankampanye  perebutan Irian Barat ke pangkuan RI, R. Soebono diperbantukan ke D-I dan tidak lama kemudian dengan pangkat Kolonel,  negara mempercayakan kepadanya  sebagai Wakil Panglima Mandala merangkap Panglima Angkatan Laut Mandala. Selama kurun waktu tahun 1962 dia berturut-turut menjabat sebagai Deputi Penyajian Lemhanas dan  Kepala Direktur Perumal. Terhitung tanggal 1 April 1965 pangkatnya dinaikkan menjadi Laksamana Pertama dan dua tahun kemudian dilantik lagi menjadi Laksamana Muda. Setelah meletusnya pemberontakan G.30. S/PKI dia dipercaya sebagai Deputi I Menpangal pada tahun 1966 dan pada waktu itu dipercaya sebagai Ketua Tim Latihan Armada dengan Pakistan 

Selama dua tahun dia menduduki jabatan Ketua Dewan Kebijaksanaan TNI Angkatan Laut (Wanbijal) dari tahun 1967-1969. Penugasan di luar angkatan laut dijalaninya ketika dia ditunjuk menjadi Kepala Staf Umum Hankam sekaligus merangkap sebagai Kepala Staf Harian I Kopkamtib dari tahun 1969-1973. Puncak jabatan sebagai orang nomor satu di angkatan laut terhitung mulai tanggal 26 Juni 1973. Jabatan ini tidak lama diembannya, hanya sekitar 16 bulan karena terhitung mulai tanggal 23 Oktober 1974 pemerintah mempercayakan kepadanya untuk menjabat sebagai Duta Besar Berkuasa Penuh RI di Kerajaan Inggris 

Tanda Penghargaan

Selama mengabdi kepada TNI Angkatan Laut, TNI, bangsa dan negara berbagai tanda jasa yang diberikan kepadanya antara lain berupa : Bintang Dharma, Bintang Gerilya, Bintang Jalasena Klas III, Bintang Swa Bhuana Paksa Klas II, Bintang Jalasena Klas II, Bintang Sewindu, Satya Lencana Sapta Marga, Satya Lencana Satya Dharma (Trikora), Satya Lencana Wira Dharma (Dwi Warna), Satya Lencana Penegak, Satya Lencana GOM III dan GOM VII, Satya Lencana Kesetiaan XXIV Tahun, Satya Lencana Perang Kemerdekaan I dan II  

SD Plus Hang Tuah 1 Jakarta
Jl. Gorontalo III /24 Sungai Bambu Tanjung Priok - Jakarta 14330 INDONESIA
Telp : 021.4371028 / 021.4360514 Fax : 021.4371028
e-Mail : sdplusht1@yahoo.co.id